bintang

Serangan Twitter Donald Trump meninggalkan Oprah Winfrey sepenuhnya sejuk

Anonim

Dalam persembahan oleh Ellen DeGeneres

Baru-baru ini, ikon talk show AS Oprah Winfrey (64) menjadi mangsa dart racun Donald Trump (71) Twitter. Dalam khidmat pesanan ringkas sosial, presiden AS telah membiarkan ketidaksenangannya tentang edisi mereka mengenai "60 Minit" yang dijalankan liar dan Winfrey memanggil antara lain sebagai "tidak pasti". Bagaimana dia bertindak balas terhadap tweet ini, Oprah Winfrey ("Apa yang saya pelajari dari kehidupan") kini mengkhianati dalam perbualan dengan rakan sekerja Ellen DeGeneres (60) dalam rancangan ceramah mereka.

"Maafkan saya?"

Tindak balas pertamanya adalah kebingungan, kata pemain berusia 64 tahun, yang menikmati status kultur di Amerika kerana bakatnya sebagai tuan rumah pertunjukan ceramah. "Saya bangun dan berfikir, 'Apa?'" Oprah menerangkan keadaan ketika dia mendengar mengenai tweet itu. "Saya tidak mahu memberi kuasa negatif, " katanya. Walau bagaimanapun, dia menyemak siaran sekali lagi untuk melihat sama ada tuduhan Trump boleh disalah tafsir. "Saya melihat segala-galanya lagi untuk melihat jika ada apa-apa yang benar tentangnya."

Dia telah melihat setiap rakaman wawancara yang dilakukannya pada persembahan yang dipersoalkan dan menelefon para pengeluar. Kerana selalu sebelum isu "60 Minit" disiarkan, maklum balas kritikal diberikan sama ada ia adil. "Saya bekerja dengan lancar untuk melakukan apa yang bertentangan dengan apa yang saya dengar tweet itu, jadi tidak mengapa, " kata Winfrey dengan tenang.

Itu telah tweet Donald Trump

Trump telah tweet melalui penyiaran "60 Minit": "Saya baru melihat Oprah Winfrey yang sangat tidak puas hati, yang pernah saya kenal dengan baik dalam satu temu duga sekumpulan orang dalam masa 60 minit." Persoalannya adalah berat sebelah dan berat sebelah, fakta-fakta yang salah, saya berharap Oprah berjalan untuk pejabat Presiden AS supaya dia dapat didedahkan dan dikalahkan, sama seperti orang lain! "

Apa rancangannya? Winfrey menemubual tujuh orang yang kemudiannya memilih Donald Trump dan tujuh orang yang tidak mengundi baginya. Antara lain, dia bertanya kepada peserta mengenai rancangan cukai Trump mereka, sama ada mereka percaya bahawa presiden AS merujuk kepada beberapa negara seperti Haiti dan beberapa negara Afrika sebagai "negara kotor" dan sama ada Trump cukup sesuai untuk White House.