bintang

Alien: Pengarah Covenant Ridley Scott: Saya sudah menulis di bahagian seterusnya

NYSTV The Forbidden Scriptures of the Apocryphal and Dead Sea Scrolls Dr Stephen Pidgeon Multi-lang (Julai 2019).

Anonim

Pengarah kultus dalam temu bual

Hampir 40 tahun yang lalu, ketika Sigourney Weaver (67) aka Ellen Ripley mengalami pertemuan yang lebih menakutkan dari jenis ketiga di Nostromo. Ridley Scott's (79) karya "Alien" masih menjadi contoh utama perkahwinan sinematik fiksyen sains kotor dan seram saraf-wracking. Kenapa dia melihat keperluan untuk merapatkan belakang kuda dengan "Prometheus" dan sekarang "Alien: Perjanjian" pada 18 Mei, dan mengapa kedua-dua evolusi dan agama adalah tema penting dalam filem baru, Sir Ridley Scott menjelaskan dalam temu bual dengan berita agensi berita berita.

Mister Scott, sebelum ini, anda tidak pernah berminat untuk membuat sekuel di salah satu filem anda. Apa yang istimewa tentang alam semesta "alien"?

Ridley Scott: Selepas saya membuat filem pertama, terdapat tiga pengikut yang tersisa. Lebih-lebih lagi dengan filem "Alien vs Predator". Dalam segalanya saya selalu berfikir sendiri: Sayang sekali tidak ada yang bertanya soalan tertentu. Kenapa kapal ini di planet ini? Di mana telur datang dari kawasan pendaratan? Dan siapakah yang berada di tempat duduk juruterbang? Tiada siapa yang bertanya soalan ini.

Oleh itu, sekuel telah mendorong anda untuk meminjamkan tangan lagi?

Scott: Saya pergi ke Fox dan mencadangkan mereka untuk membangkitkan siri filem. Untuk mengabdikan diri kepada cerita lagi. Tetapi jika kita berbuat demikian, kita perlu melakukannya sekali lagi, sebagai prequel. Jadi semuanya bermula dengan "Prometheus" dan diteruskan dengan "Alien: Kovenan". Malah, saya sudah menulis di bahagian seterusnya.

Ia mesti sukar bagi pembuat filem untuk melihat orang lain mengamalkan helm. Adakah anda berasa seperti penyinaran "asing" muncul?

Scott: Tidak, bukan itu. Kejutan terbesar bagi saya adalah bahawa saya tidak dipertimbangkan untuk bahagian kedua. Tetapi mereka mendapati pengarah yang sangat baik (James Cameron, nota editor). Sudah tentu, pada mulanya saya tertanya-tanya dan hanya berfikir: 'Selamat datang ke Hollywood!'

Bercakap mengenai tindakan penciptaan - inilah tema yang menjadi leitmotif "Prometheus" dan "Alien: Covenant".

Scott: Tepat. Saya telah membuat cerita lebih rumit. Buat soalan yang lebih rumit dengannya. Ia bukan hanya mengenai kemajuan teknikal kecerdasan buatan, ia adalah mengenai evolusi. KI David (peranan Michael Fassbender, nota editor) memusatkan diri pada gangguan yang kita sebagai manusia sering membawa dalam diri kita. Dia berada di persimpangan tingkah laku manusia dan memutuskan kami agak kecewa di matanya.

Pandangan autobiografi?

Scott: Tidak, itu pandangan yang sangat suram. Ada orang yang hebat. Dunia di mana kita hidup sekarang membawa begitu banyak faedah dengannya. Kepada siapa perbuatan yang dahsyat kadang-kadang ditentang.

Adakah seluruh siri "alien" merupakan lambang hubris manusia yang tidak berkesudahan?

Scott: Anda boleh melihatnya seperti itu, ya. Sekalipun evolusi makhluk itu berada di latar belakang bagi saya. Saya tidak tahu di mana perjalanan akan berlaku. Saya hanya melihat di mana dia memimpin saya.

Dengan peranan Katherine Waterston, filem itu tetap menjadi tradisi protagonis wanita yang kuat. Pada tahun 1979 yang dianggap revolusioner.

Scott: Yang saya tidak pernah faham, dengan cara ini. Sigourney adalah pilihan yang sempurna yang saya tidak pernah mempersoalkan. Hanya kemudian saya sedar betapa pentingnya keputusan ini.

Keputusan yang masih penting 40 tahun kemudian?

Scott: Tidak, itu bernasib baik berubah secara dramatik.

Watak Billy Crudup mengatakan sesuatu yang sangat menarik pada permulaan filem. Beliau berkata, "Krew tidak percaya kepada saya kerana saya seorang lelaki yang beriman."

Scott: Persoalan yang saya ingin tanya adalah, adakah kita akan sampai ke titik di mana anda dianggap sebagai orang gila kerana anda beragama?

Apa pendapat anda? Akankah sains satu hari muncul sebagai pemenang pertempuran dengan kerohanian?

Scott: Itulah soalan abadi. Saya tidak fikir begitu. Apabila saya menembak filem "The Martian", saya bekerja rapat dengan saintis. Orang yang menangani soalan kompleks tentang alam semesta setiap hari. Akhirnya, saya bertanya siapa yang percaya kepada Tuhan. Daripada tujuh, empat telah melaporkan.