tv

Apocalypse Alien dalam 3D: 'Darkest Hour'

5 Creepiest Sounds of War Ever Recorded (Julai 2019).

Anonim

2.5 daripada 5 mata

Mereka menyerang dengan kilat dan serangan mereka berakhir dengan lancar: Orang asing yang tidak kelihatan alien menyerang Bumi dan memusnahkan orang dengan gelombang elektromagnetik yang menghancurkan setiap bentuk kehidupan di tempat kejadian. Pendekatan hebat untuk cerita yang menarik dan aksi, yang menjadikan setiap peminat sains fikir jantung lebih pantas. Dan kemudian difilmkan sepenuhnya dalam 3D - ia tidak boleh menjadi lebih baik. Anda boleh berfikir demikian. Tetapi secepat orang asing yang jahat membuat orang hancur ke debu, ketegangan juga menguap.

Pendatang baru, Chris Gorak, yang pernah menembak hanya dua filem dan membuat nama dirinya sebagai pengarah seni (termasuk untuk 'Laporan Minoriti, Fight Club'), mencipta filem yang menarik secara visual. Tembakan kamera dari blockbuster 3D yang cerah mempunyai kesan mendalam yang membuatkan para penonton merasa berada di tengah-tengah kejadian sepanjang masa. Seperti yang dapat anda lihat, ia masih membuat perbezaan yang besar jika filem dihasilkan dalam 3D atau jika ia hanya ditukar secara retroaktif, seperti halnya 'Harry Potter and the Deathly Hallows, Part 2'.

Walau bagaimanapun, walaupun teknologi terbaik tidak melakukan apa-apa jika skrip tidak benar-benar mahu bermain bersama. Usahawan internet muda Sean (Emile Hirsch, 'Savages, Susu, Ke dalam Liar') dan Ben (Max Minghella, 'The Social Network') disambut oleh ribut petir apabila mereka tiba di Moscow. Mereka datang ke metropolis Rusia yang sibuk untuk menjual ide perniagaan mereka yang berani. Sebaliknya, Natalie (Olivia Thirlby, 'Juno') dan Anne (Rachael Taylor, 'Transformers') hanya membuat satu perhentian yang tidak dijangka di Moscow dan terjun ke kehidupan malam ibu kota.

Tiada pelarian dari musuh yang tidak kelihatan

Keempat mereka bertemu antara satu sama lain di kelab malam glamor 'Zvezda'. Dan itu di mana ia mendapat cukup pantas. Tidak, bukan antara lelaki dan perempuan. Disko di metropolis Rusia dengan cepat berubah menjadi kuil keganasan apabila misteri berkelip tanpa belas kasihan menghancurkan belia perayaan. Anda dapati bahawa pembuat filem tidak mahu menghabiskan terlalu banyak masa dengan watak mereka. Aksi 3D adalah susunan hari - peranan seperti tetap stereotip dan tidak bererti. Selepas beberapa hari, mangsa yang selamat Sean, Ben, Natalie dan Anne baling ke permukaan sekali lagi dan mendapati diri mereka dalam persekitaran yang bermusuhan lagi. Hebat dan berlebihan yang dilambangkan, angin bermain dengan abu yang mati di tengah-tengah padang gurun yang hancur di metropolis yang telah pupus: Semua penduduk dihancurkan oleh orang yang tidak dapat dilihat dan - jelas - makhluk asing yang bermusuhan dengan bantuan gelombang elektromagnetik.

Pemandangan di bandar yang terpencil itu tidak dapat dielakkan lagi dengan pemandangan 'I Am Legend' yang menarik, di mana Will Smith bertarung melawan Manhattan. Dan juga 'Darkest Hour' memaparkan kesannya yang paling besar dan mempunyai momen yang paling menarik ketika, misalnya, Sean dan Ben sahaja bergerak melintasi Dataran Merah yang sudah pupus dan mendekati pembunuh yang tidak kelihatan dari jauh. Kedua-dua perhatikan bahaya hanya apabila seekor anjing merosot jauh sebelum mata mereka menjadi debu. Bagaimanakah mereka dapat melarikan diri dari pembunuh yang tidak dapat dilihat sekarang?

Dengan cepat menjadi jelas bahawa kegelapan menawarkan lebih banyak perlindungan kepada mangsa yang selamat daripada siang hari. Cahaya adalah lebih berbahaya di sini, kerana makhluk asing tidak dapat berada di cahaya. Dalam kebanyakan filem seram, kegelapan boleh memberi inspirasi kepada ketakutan, tetapi dalam 'Darkest Hour' lampu mentol yang menyala sebagai pendekatan alien menjadi simbol bahaya. Tetapi jika anda melekat dengan tegas pada peranti ketegangan ini, malangnya kesannya akan timbul seketika - tindakan cepat atau tidak. Dan kemudian, malangnya, walaupun penonton yang paling kuat disintegrates menjadi debu. Dan menyalahkan bukan orang asing yang jahat, tetapi hanya skrip yang mengecewakan.

Oleh Norbert Dickten