bintang

Alex Diehl: Saya suka pergi ke ESC

BEYOND - sci-fi short film | Joe Penna (Julai 2019).

Anonim

Ia adalah hari Jumaat, 13 November 2015. Alex Diehl (28, "Teruskan"), seperti banyak Jerman pada malam itu, menonton persahabatan antara Jerman dan Perancis di televisyen ketika dia mendengar bunyi keras. Pemegang pertama pergi ke telefon pintar, sekali lagi penyanyi itu mengemas kini pelbagai halaman media. Kemudian terkejut: pengulas bola sepak Tom Bartels bercakap tentang beberapa kematian yang telah menjadi mangsa plot di Paris. Pemikiran pertama Diehl: "Itulah lelucon yang buruk, " seperti yang dijelaskannya dalam perbualan dengan berita agensi tempat berita.

Lagu peringatannya menjadi virus

Sehingga jam-jam awal pagi, dia menonton acara-acara dengan nafas teruk, tidak dapat mempercayai apa yang dahsyat berlaku. Kemudian dia menyentuh tweet sebuah pesta yang namanya dia tidak mahu namanya. Ia berkata: "Sekarang kita mempunyai salad, pertama kita membiarkan orang asing masuk ke negara kita dan tidak lama lagi kita adalah pelarian." Untuk berusia 28 tahun dari pekan Bavaria Waging am See, yang telah membahaskan selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan dengan rakan-rakannya dan rangkaian sosial mengenai krisis pelarian dan cuba melawan penyebaran imej palsu yang tidak diramalkan, jawatan ini membawa final cask untuk melimpah. Dia mendapat kertas putih, pensil dan dalam beberapa menit menulis lagu peringatan bagi para korban serangan Paris. Kemudian dia mengambil ini dengan kamera telefon bimbit dan memuat naik "Just a song" di laman Facebooknya, tidak mengetahui apa gelombang keghairahan dia akan memulakannya.

Pada mulanya dia takut jerat

Ia bukan video mudah alih pertama dari lagu-lagu pemuzik. Dan apabila dia menerima panggilan telefon pada keesokan harinya, memintanya untuk datang ke Facebook, ketakutan pertamanya adalah, "Oh tidak, saya ingin memberi harapan kepada lagu itu, tetapi mungkin saya mempunyai 500 peminat Facebook kurang dan sedikit najis Storm. " Sebenarnya, video itu menjadi virus dalam masa yang singkat dan telah memanggil 6.7 juta kali. Apabila dia mendapati masa untuk membaca banyak komen seminggu selepas pembebasan, dia duduk dengan air mata di matanya di hadapan komputer ribanya. "Tiba-tiba orang menulis kepada saya bahawa mereka mendengar lagu tersebut dan kemudian pergi ke gereja mereka untuk mencari asas supaya muzik sebenarnya boleh membuat perbezaan."

Dengan mengejutkan tidak hanya reaksi kepada Gedenksong, tetapi juga Oberbayer yang simpatik itu sendiri menjadi tumpuan media. Sama ada dia berasa terkejut dengan perasaan gembira di sekelilingnya? "Saya akan berbohong jika saya berkata saya tidak suka." Walau bagaimanapun, walaupun gembar-gembur dan semua perhatian, penulis lagu juga ingat bahawa anda tidak boleh lupa mengapa dia menulis lagu ini. Keseriusan niatnya dapat dilihat dalam fakta bahawa dia telah memutuskan untuk menyumbangkan 100 peratus daripada pendapatan dari jualan CD dan muat turun "Just a song". "Melalui Google, saya menjumpai organisasi 'Save the Children', dan saya fikir saya terpaksa melakukan apa yang akan mengganggu pengganas yang paling banyak: kami memberi wang kepada anak-anak yatim perang di Syria dan cuba membantu di mana sumber begitu banyak kejahatan. "

MEP Arne Gericke menuntut: "Diehl ke ESC!"

Kerana komitmennya, Diehl menerima banyak pujian dan kekaguman daripada peminatnya. Dan juga MEP Eropah Arne Gericke video Facebook tidak luput. Daripada semangat semangatnya, dia menulis surat kepada pengarah ARD di mana dia meminta mereka untuk menghantar 28 tahun kepada Peraduan Lagu Eurovision untuk menetapkan "isyarat keamanan dan kebebasan". Diehl sendiri terasa cukup sehingga tugasnya: "Sudah tentu saya suka melakukannya, kita tidak perlu bercakap mengenainya, itu akan menjadi penghormatan bagi saya."

Tetapi tanpa mengira siapa yang memilih pilihan, penting bagi penulis lagu bahawa ia menjadi orang yang mempunyai hati, fikiran dan niat baik. Ketika ditanya mengenai calon pilihannya untuk ESC, penyanyi itu berkata dia ingin melihat Xavier Naidoo sebagai wakil Jerman di Stockholm. Herbert Grönemeyer atau Peter Maffay dia dapat bayangkan dengan baik. "Saya akan menghantar seorang pemuzik yang berani membuat kenyataan politik dan menyampaikan bahawa kami di Jerman tidak berada dalam mood kerana ketakutan, perang dan kebencian."