Orang

Tampak muka

Anonim

Artis kamera Belanda, Erwin Olaf menyambung semula seksualiti dan kebogelan - di luar Photoshop dan kesopanan. Lawatan studio di Amsterdam

Artis kamera Belanda Erwin Olaf

Panduan Bandaraya Amsterdam

Alamat eksklusif dan petua dalaman yang baik

lawatan bandar

Kadang-kadang, Erwin Olaf berkata, dia bangun di tengah malam. Mimpi buruk akan duduk di lehernya. Mereka mengoyakkannya dari tidur, dan di dalam kepalanya tiba-tiba suatu pemikiran menakutkan menghantui: "Erwin, saya katakan pada diri saya dalam detik-detik semacam itu, kamu tinggal di salah satu gelembung terbesar di dunia." Erwin Olaf cuba dengan tangannya untuk mengesan lilitan pundi kencing. Tetapi tangannya tidak cukup untuk menjadikan saiz itu benar-benar nyata. Dia bangun dari meja beliau dan berjalan ke hujung studionya yang luas. Di sini, beberapa tahun yang lalu, dia menembak satu siri gambar mimpi buruk malamnya.
Ia adalah pementasan yang misterius - keras di pinggir surreal: seorang budak lelaki naik ke sana sebagai satu perkara yang pasti pada babi besar melalui tangga borjuis dari Fin de Siècle. Kanak-kanak memakai pakaian yang sengit di hadapan grunts orang dewasa yang menakutkan. Dan sekali lagi, orang yang berpindah dari penonton atau sekurang-kurangnya berpaling ke belakangnya.
"Berlin", sebagai tajuk siri misteri ini, kemudian mengejutkan adegan seni. Gambar-gambar yang suram, yang seolah-olah mereka telah bangkit dari tulisan-tulisan Sigmund Freud, dianggap sebagai tonggak dari "Fotografi Berterusan".Satu genre yang menakluki galeri dan muzium buat kali pertama pada 1980-an dengan kerja-kerja Canadian Jeff Wall, dan hari ini bertujuan untuk meneroka dunia baru oleh jurugambar muda seperti Gregory Crewdson atau Erwin Olaf:"Saya mengambil gambar untuk menyatakan apa Di kepala saya, saya menggunakan kamera saya seperti berus, ia tentang menggambarkan dunia dalaman saya, kebimbangan saya, idea saya atau hanya mimpi buruk saya, gambar yang tiada kaitan dengan saya, saya tidak boleh buat. "

Apabila saya melihat masa kini, saya hanya risau.

Erwin Olaf

Sukar untuk percaya mimpi buruk itu memukulnya, kerana semuanya berjalan lancar dalam kerjaya Erwin Olaf. Sejak diundi "De Grootste Nederlander" oleh saluran televisyen Belanda KRO pada tahun 2004 - dan di belakang pelukis terkenal Marlene Dumas - ia telah dikenali di jalan-jalan di rumah angkatnya di Amsterdam. Sudah tentu, jauh di hadapan Erwin Olaf, pada waktu kelas seni klasik seperti Vincent van Gogh atau Rembrandt van Rijn mendarat. Tetapi karya kebanyakan format besar Olaf kini juga dalam koleksi peribadi dan muzium utama dari Paris ke Hong Kong.
Baru-baru ini, mereka juga meminta Hilversumer yang dilahirkan untuk mengendalikan sebuah pameran ( "Catwalk", sehingga 15 Mei) di muzium paling terkenal di tanah airnya: Rijksmuseum tradisional di Amsterdam Museumplein. Erwin Olaf bersinar di seluruh wajahnya. Bagi beliau, projek muzium itu seolah-olah menjadi lapisan gula pada kek kerjayanya. Tiada keraguan mengenainya, lelaki yang kini berjalan-jalan dengan kesilapan pembantu, tripod kamera dan kabel dalam seluar jeans dan baju biru telah membuatnya. Seorang lagi orang Belanda sepertinya dalam perjalanan ke Zaman Emasnya sendiri. Erwin Olaf ketawa pada persembahan ini: "Saya sangat berterima kasih untuk pameran di Rijksmuseum, tetapi saya sudah agak takut ulasan, mungkin saya diberkati terlalu kaya, secara kebetulan, sekurang-kurangnya, kerjaya saya telah berkembang dengan hebat." Jadi kenapa semua impian buruk? Dan mengapa imej-imej enigmatic penuh dengan harlequin yang menakutkan dan kesepian yang menyejukkan?

Foto yang disiarkan oleh Rijksmuseum () pada 9 Feb 2016 pada 5:59 pagi


Mungkin, kata Olaf, di dalam dan di luar tidak selalu sama. Siapa yang tahu yang lebih baik daripada dia - jurugambar yang memenangi anugerah yang telah berusaha untuk mendapatkan semua frustrasi, hantu dan fantasi seksual dari fikirannya sejak awal '80an? "Kejayaan adalah satu perkara, tetapi kadang kala saya mendapati dunia seni sangat terpencil - gelembung, biotope dalam dunia yang semakin kacau." Lelaki berusia 56 tahun yang sporty, yang kelihatan jauh lebih muda daripada yang sebenarnya dengan gaya rambut pendek gayanya, duduk di atas kerusi dapur yang keras di hujung studionya. Dia mengambil kopi dan menggaruk lehernya. Jeda yang aneh timbul semasa ucapan. Lelaki itu, yang seolah-olah seolah-olah penuh dengan idea-idea dan pemikiran, membiarkan matanya mengembara jengkel. Mereka mengimbas beberapa gambarnya yang lebih tua di dinding studio, mencari mesin espresso dan mesin air. Tetapi kata-kata yang betul hilang. "Anda tahu, " katanya selepas beberapa ketika, "ketika saya melihat masa kini, saya hanya risau. Ambil hanya Amsterdam, sebagai contoh: Bandar telah berubah banyak. "
Erwin Olaf telah tinggal di ibu negara Belanda selama lebih dari 30 tahun. Studionya terletak di daerah timur IJsselbuurt - di mana kebanyakan terusan telah lama telah meningkat di air sungai Amstel dan bangunan-bangunan bersejarah telah memberi jalan kepada rumah-rumah batu tiga lantai dari tahun 70-an. Amsterdam, kata Olaf, tidak lagi menjadi kota yang dia jumpa sebagai seorang dewasa muda. Semuanya telah menjadi sempit dan konservatif dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Pada awal 80-an, ketika dia berpindah dari Utrecht kecil ke metropolis yang sibuk, iklimnya adalah liberal dan petualang. Pada masa itu, saya terlibat terutamanya dalam adegan alternatif dan punk, mempercayai bahawa tidak ada lagi pantang larang dan semangat bebas ini akan terus dilakukan. "
Rasuk cahaya berkelip-kelip di wajahnya ketika dia mengatakan tentang ini yang dikatakan lebih baik semalam: "Kami merayakan cinta bebas dan keindahan tubuh." Tetapi kemudian datang kebangkitan besar yang pastinya ada hubungannya dengan 11 September 2001. Dan juga dengan pembunuhan ahli politik populis sayap kanan Pim Fortuyn pada tahun 2002 dan pembuat filem Belanda Theo van Gogh pada tahun 2004. "Apabila saya membuka akhbar hari ini, saya sering tidak memahami dunia lagi." Namun demikian: Erwin Olaf tidak nampak agak kecewa. "Anda perlu mengetahui dengan lebih dekat lagi cinta tentang apa yang anda dan apa yang anda lakukan."

Foto yang disiarkan oleh Galeri Hamilton () pada 9 November 2015 pada 5:24 pagi


Untuk projek terbarunya "Kulit Deep" dia nampaknya telah berjaya dengan cara yang terbaik. "Saya telah mengurangkan banyak diri saya untuk siri ini, dan saya mahu sekeping fotografi kembali ke akar, itulah sebabnya saya hanya menggunakan satu pembantu, satu stylist, dua lampu, dan satu model untuk pucuk." Erwin Olaf menunjuk ke bilik gelap yang besar di luar pintu. Terdapat studio sebenar: lantai kayu yang kosong, tergantung dari siling besar dan lampu lembut, di lapangan adalah tripod dan generator flash. Segala-galanya seolah-olah siap untuk menembak lain di sini. "Projek ini belum selesai dan saya akan mengambil beberapa gambar lagi pada hari-hari yang akan datang."
Pada bulan Mei Erwin Olaf akan membentangkan keputusan di Galeri Wagner dan Partner Berlin."Kulit Deep" adalah hasil carian panjang dan sentuhan. "Saya mahu berurusan dengan perubahan masa kini." Oleh itu, lebih banyak soalan daripada jawapan telah mengalir ke dalam siri: Di ​​manakah kecerahan? Kenapa kita sebagai masyarakat tiba-tiba mempunyai tempahan yang kuat tentang kebogelan dan seksualiti? Dan bagaimanakah kulit dan badan masih boleh dibentangkan secara inovatif pada abad ke-21?

Galeri | Kebudayaan asal berbanding ideal

Erwin Olaf menghabiskan satu setengah tahun mencari. "Saya masih tidak tahu sama ada gambar itu berfungsi dengan cara ini, saya mahu mengikat dengan pelukis bogel yang hebat, tetapi pada masa yang sama gambar harus kelihatan segar dan kontemporari." Satu ujian pertama, jurugambar berani tahun lalu di sebuah galeri di London. Dia meninggalkannya dengan perasaan bercampur-campur: "Di London, saya menyedari perbuatan itu adalah halus
Topik telah menjadi. Saya mahu meraikan kebebasan seks dengan 'Deep Skin'. Jadi itu lebih daripada sekadar kulit yang kosong. Bagi saya, ini adalah kenyataan politik hari ini. Ia mengenai hak untuk menjadi siapa anda sebenarnya. " Tetapi siapa sebenarnya adalah seorang lelaki yang menekan badan telanjangnya ke dinding dinding dan mencium kertas dinding abu-abu dengan bibirnya? Tindakan lelaki itu dalam" Kulit Deep "adalah imej yang mengganggu, simbol: Sebaliknya dengan kepala anda melalui dinding di sini sepertinya ingin membelai resistensi yang tidak dapat diatasi pada masa itu. Rakaman ini banyak kelembutan, tetapi juga peletakan jawatan dan kesepian.
Adakah itu Eros dari sekarang? "Kiss the Wall" bukannya "Kebebasan, Cinta dan Kebahagiaan"? "Saya sangat berminat dengan apa yang kelihatan seperti ketika saya mencatatnya, saya tidak fikir ada apa-apa seperti itu dalam sejarah seni, setiap gambar datang dari kepala saya sendiri, fail saya bercakap bahasa saya, jadi saya tidak boleh katakan: 'Buat cahaya sedikit lebih romantis atau pemandangan sedikit lebih mesra.' "
Pada hari yang lain, dia berkata, dia memerhatikan pada sebuah pameran seni bagaimana sebuah pertengahan umur empat puluhan yang mengadu mengenai penggambaran badan wanita telanjang: "Kenyataan demikian merengsakan saya: perbuatan itu adalah salah satu topik tertua dalam sejarah seni. dari pemahat orang Yunani ke Caravaggio ke Newton atau Juergen Teller, dan kini, pada abad ke-21, ini tidak sepatutnya menjadi apa-apa lagi, apa yang sedang berlaku dengan masa kita, itu hanya orang telanjang; merasa baik dengan tubuhnya. "

Dari saiz 36 hingga 32 melalui Photoshop

Model Meaghan Kausman bertarung melawan pengeditan imej

model

Skandal seksual bukanlah benar-benar baru kepada Olaf. Sudah pada permulaan kerjayanya dipentaskan gambar bogel. Berbanding dengan "Kulit Deep" tetapi mereka lebih kasar dan menyakitkan hati. "Pada masa itu, saya terutamanya masih menembak hitam dan putih, yang sangat sesuai dengan gambar Robert Mapplethorpe, yang keras, punk dan dipakai oleh subkultur gay pada tahun 1980-an." Dari homoseksualnya Erwin Olaf tidak pernah membuat rahsia. Pada tahun 1985, beliau mempersembahkan pamerannya yang pertama di Jerman dalam apa yang kemudian menjadi tempat kejadian bergaya di Berlin yang dipanggil "Andersen Ufer".Hari ini, dia menggunakan ketenarannya untuk bercakap secara terbuka terhadap homophobia di televisyen Belanda atau merujuk kepada "cium-in" dan demo gay. Pada tahun 2010, apabila kesalahan anti-gay di Amsterdam tiba-tiba ditembak oleh lebih 25 peratus, dia secara terbuka mengancam untuk meninggalkan negara ini. Tetapi dengan usia, dia berkata, seseorang menenangkan diri. Dalam "Kulit Deep" protes itu lebih halus. Sudah tentu, dia masih salah satu daripada "gay terbesar di dunia". Tetapi kali ini ia mengenai Eros secara umum. Dia ingin menunjukkan semua aspek tubuh manusia.
Erwin Olaf dengan berhati-hati mencapai setumpuk kecil cetakan sampel berwarna berbaring di atas meja di hadapannya: Anda dapat melihat lelaki tua yang gemuk yang nampaknya tidur seperti seorang lelaki tunawisma di atas tilam yang tandus. Dalam satu lagi gambar, kecantikan klasik di sofa sofa, dan sekali lagi lelaki berwarna telanjang berdiri di sudut bilik seolah-olah dia malu. Setiap foto adalah berjalan kaki kecil. "Saya menggunakan yang indah hanya untuk menarik penonton ke dunia visual saya, dan kemudian, apabila dia berada di dalam, saya menampar tangannya di muka." Tangan kanannya jauh ke pukulan keras. Tetapi dia berhenti di tengah-tengah udara. Senyuman nakal di atas mukanya. "Jika anda tidak menjatuhkan harapan, " katanya, "maka anda hanya menghasilkan kitsch dan gula-gula mata, tamparan di wajah, itulah intipati seni saya."
Malah, walaupun gambar-gambar baru berkongsi pukulan. Ada, contohnya, wanita muda ini yang duduk di lantai papan kosong antara kurang berat badan dan anoreksia; dan terdapat banyak kontroversi badan yang tidak dikenali yang tidak mempunyai apa-apa yang sama dengan keseimbangan harmoni aksi klasik. "Gambar-gambar itu tidak sepatutnya mengingatkan gambar-gambar majalah konvensional, hari ini ketelanjangan menjadi sangat manis di mana-mana, tetapi dunia Photoshop tidak ada kaitan dengan saya, saya menjadi lebih tua dan semakin berkerut." Itu, kata Olaf, adalah sahih. Itu adalah badan sebenar untuk ditemui semula dan dinikmati. Dia menolak cetakan dan mencetak cetakan dan menarik balik kerusi dapur sedikit. Esok, katanya, dia akan melakukan satu lagi pukulan. Projek "Deep Skin" masih belum selesai. Dia masih mencari. Harus ada jalan keluar dari gelembung. "Saya benar-benar tidak mahu melakukan apa-apa seni politik, tetapi dengan cara saya saya ingin membuat sumbangan berahi terhadap zeitgeist menakutkan."
Teks: Ralf Hanselle
Galleryweekend 2016 Sebagai sebahagian daripada Galeriweekend Berlin 2016 (29 April-1 Mei), Erwin Olaf akan mempamerkan pameran "Kulit Deep" di Galerie Wagner + Partner sehingga 18 Jun. Artis Bicara dengan Erwin Olaf dan Jurriaan Benschop di galeri pada 19 Mei pada 19 jam (dalam bahasa Jerman).
Erwin Olaf untuk perhatian Ruinart Ruinart terhadap kesempurnaan dan empati juga menarik perhatian Erwin Olaf. Rumah champagne yang tertua di dunia menugaskan artis itu untuk mengarahkan kuari dan gudang batu kapur bawah tanah yang telah dimasukkan dalam Senarai Warisan Dunia UNESCO. Permulaan kolaborasi dengan artis terkenal menandakan tahun 1896, di mana Alphonse Mucha mengembangkan satu siri iklan yang hebat. 120 tahun kemudian, terserah kepada Erwin Olaf untuk menangkap kisah luar biasa orang-orang bawah tanah Cretaceous itu dengan kamera.
Dalam karyanya, beliau memberi tumpuan kepada perincian yang timbul di satu pihak oleh pembentukan semula jadi prasejarah, dan sebaliknya pada jejak yang ditinggalkan oleh manusia dalam persekitaran ini.
Sebagai sebahagian daripada vernissage di Bilik Pengumpul saya di Berlin Ruinart, meraikan Erwin Olaf dan 150 tetamu undangan, termasuk Femme Schmidt, Sara Nuru dan Grace Capristo, pameran foto "Light" dengan gambar-gambar hitam dan putih dan pemasangan video, sehingga Ahad, 1. Boleh, akan dilihat.

Di samping itu, Erwin Olaf - yang diilhami oleh poster pengiklanan champagne terkenal Alphonse Mucha - turut menafsirkan semula kotak champagne klasik Ruinart, dengan keluk halus yang mengingatkan lukisan artis Czech.